Dompet Dhuafa Jamah Pelosok NTT, Warga Ucapkan Terima Kasih

  • Bagikan
Donatur Dompet Duafa berbagi di pelosok Sumba Tengah

NTT-News.com, Kupang – Kemarin (Sabtu, 09/05) menjadi awal sejarah dalam Ramadhan tahun ini, Zakat Fitrah sudah disebar ke penjuru pelosok Indonesia, seperti di Sumba Tengah, sebanyak 50 orang di Desa Manuwolu Kecamatan Mamboro Kabupaten Sumba Tengah, Nusa Tenggara Timur, mendapat kebaikan Tebar Zakat Fitrah yang dilaksanakan oleh Dompet Dhuafa ditengah pandemi Covid-19. Pendistribusian Zakat Fitrah lebih awal pada Ramadhan sekarang, agar lebih cepat dirasakan oleh masyarakat, khususnya di derah-daerah terpencil pelosok Indonesia.

“Yami alakawa, Ina, Ama, ti Mamboro Sumba peka ki Dompet Dhuafa, terima kasih mi yami rema dhenga,” Ujar Salepi Pila (51) salah satu warga Desa Manuwolu, atau yang disapa Abdullah ini menguncap dalam bahasa Sumba, karena memang tidak mahir berbahasa Indonesia, jika diartikan rasa terima kasih kepada donatur Dompet Dhuafa yang sudah memberikan perhatian kepada maayarakat di Desanya.

Baca Juga:  Memperkokoh Toleransi dengan Turnamen Volly

“Pandemi yang berkepanjangan memang membuat semua elemen negeri bagai tersandra, apalagi dengan kondisi penerapan Pembatasan Sosial Bersakla Besar (PSBB) di berbagai Propinsi seluruh Indonesia. Program unggulan dalam mencegah dan menangkal Corona beserta penanggulangan dampaknya akan menghiasai kerja-kerja tim Dompet Dhuafa di Ramadhan 1441 H ini. Di antaranya ada program Parsel Ramadhan yang sasaran distribusinya hingga ke berbagai pelosok negeri. Ada juga Tebar Zakat Fitrah yang baru saja kemarin (Sabtu, 9/05) mensasar Desa Manuwolu, Sumba Tengah, NTT, hal ini sesuai dengan target kami dalam distribusinya untuk menjangkau seluruh pelosok negeri. Menyentuh mereka masyarakat pra sejahtera yang membutuhkan,” ujar Ahmad Shonhaji, selaku Direktur Budaya, Dakwah dan Layanan Masyarakat.

Baca Juga:  Pemkab Sumba Tengah Akan Fokus Benahi Infrastruktur

Ramadhan ditengah pandemi ini, Dompet Dhuafa terus melakukan banyak program yang harapannya berdampak pada para dhuafa. Diantaranya adalah Distribusi bantuan sembako ke banyak titik di beberapa propinsi, menciptakan inovasi Kebun Pangan Keluarga dan Budidaya Ikan Dalam Ember (Budidamber) sebagai upaya untuk antisipasi kebutuhan primer jangka panjang.

Baca Juga:  KPU Sumba Tengah Batalkan Paket 'Mata' Ikut Pilkada

Saat ini masyarakat masih bisa mendapatkan bantuan kebutuhan pokok, namun untuk jangka panjangnya perlu dicarikan solusi cerdas. Kebun pangan keluarga dan budidamber menjadi solusi terbaik saat ini, dimana masyarakat diajarkan utk memanfaatkan lahan pekarangan rumah secara efisien. Menanam sayuran sekaligus beternak ikan lele, dengan proyeksi produksi skala rumah tangga yang cukup singkat. (rls)

  • Bagikan